Archive for the opini Category

Menulis gagasan itu mudah

Posted in opini with tags , , , , , , , on Maret 27, 2018 by mujab

Menuangkan gagasan adalah langkah penting dalan menyampaikan ide-ide, pandangan, wawasan, usulan, serta masukan tentang sesuatu. Menuangkan gagasan berarti upaya memindahkan apa yang ada dalam pikiran dan gagasan ke dalam tulisan yang akan mewakili kehadiran pemilik gagasan dalam menjumpai pembaca. Wujud nyata dari penulisan gagasan adalah adanya tulisan atas gagasan tersebut.

Baca lebih lanjut

Petani Manfaat Alam untuk Kelestarian Air

Posted in opini with tags , , , , , on Maret 23, 2018 by mujab

Bumi ini dilengkapi dengan sebuah mesin besar untuk menyelenggarakan siklus air mulai dari hujan turun, mengalir, menguap, menjadi awan, dan turun lagi menjadi hujan. Mesin nya bernama cuaca dan siklusnya bernama musim. Saat cuaca dihitung dalam jangka waktu tertentu kemudian disesuaikan dengan kondisi geografi dan topografi namanya iklim.
Baca lebih lanjut

Mengakrabi Alam Dalam Bertani

Posted in opini with tags , , , , , , , , on Mei 28, 2016 by mujab

Faktor alam berpengaruh pada hasil dan capaian kinerja petani. Diantaranya adalah persoalan air, iklim, kepemilikan tanah, juga faktor cuaca dan hama. Selain itu produtifitas petani kadang juga dipengaruhi oleh banjir, tanah longsor dan kekeringan. Kejadian tersebut tidak lepas dari gejala-gejala alam yang penting dipelajari petani.

Baca lebih lanjut

Menjaga Air Untuk Kita Semua

Posted in opini with tags , , , , , , , , , , , , , on Mei 17, 2016 by mujab

Air merupakan kebutuhan dasar manusia setelah makanan. Keberadaan air berkait erat dengan sehari-hari, seperti untuk memasak, mandi, pertanian, dan berbagai kepentingan lain. Air merupakan kebutuhan yang tidak tergantikan dengan benda lainnya. Air tawar yang banyak digunakan manusia bersumber dari sumur, sungai, mata air, dan proses lain untuk memperoleh air tawar.

Baca lebih lanjut

Mengakrabi Alam Dalam Bertani

Posted in opini with tags , , , , , , , , , on Mei 13, 2016 by mujab

Faktor alam berpengaruh pada hasil dan capaian kinerja petani. Diantaranya adalah persoalan air, iklim, kepemilikan tanah, juga faktor cuaca dan hama. Selain itu produtifitas petani kadang juga dipengaruhi oleh banjir, tanah longsor dan kekeringan. Kejadian tersebut tidak lepas dari gejala-gejala alam yang penting dipelajari petani.

Di jaman dahulu faktor cuaca dan iklim dipandang sebagai hal krusial bagi petani. Kerajaan Mataram contohnya memandang persoalan cuaca dan iklim sebagai faktor paling penting kaitannya dengan hajat hidup petani. Maka kerajaan kemudian meminta para ahli dan orang pandai untuk merumuskan kajian dan panduan bagi para petani. Lahirlah pranata mangsa. Pranata mangsa mengenai fenomena iklim, cuaca, hingga mengenali karakteristik dari tahun-tahun yang berjalan.

Maka dikenallah siklus-siklus yang kemudian dipahami dan dijadikan panduan bagi para petani hingga saat ini. Siklus paling pendek adalah sepasaran, yaitu siklus hari selama 5 hari. Kemudian tiga puluh lima hari yang dikenal dengan selapanan. Di atasnya ada siklus 3 bulanan yang dikenal dengan siklus labuh, rendeng, mareng dan ketigo. setelah itu ada siklus tahunan yaitu siklus 12 mangsa selama setahun.

Di tingkat lebih tinggi setiap tahun diberi penamaan berdasarkan karakteristiknya. Muncullah siklus 8 tahunan dan disebut Windu. Tahun-tahun tersebut adalah Tahun Alip, Tahun Ehe, Tahun Jimawal, Tahun Je, Tahun Dal, Tahun Be, Tahun Wawu, Tahun Jimakir. Setiap tahun diketahui memiliki karakter musim hujan, kemarau dan fenomena alam yang berbeda-beda. Ini penting untuk memilih jenis tanaman yang hendak ditanam dalam satu tahun. Selain itu pemilihan tanaman juga bisa memutus siklus hama.

Diantara yang disebut dalam pranata amngsa adalah faktor hama. Hama menjadi pengganggu tanaman petani sehingga dipandang perlu untuk pengendalian dan penanganannya agar tidak mengganggu tanaman di satu sisi namun juga tetap terjada keseimbangannya di alam. Hama terkendali namun alam tidak rusak. ada saat tertentu yang diikuti dengan perubahan perilaku binatang. Sehingga diantara binatang itu sebenarnya bisa menjadi predator bagi hama. Ular burung hantu dan kucing menjadi predator bagi tikus.

Hal serupa juga berlaku untuk hama wereng, sundep, belalang, ular gerek, walang sangit, burung emprit dan lain sebagainya. Setiap hama yang berwujud binatang tentu memilikui predator. Di air ada hama seperti kepiting, tikus, keong, dan lainnya. Keberadaan predator yang punah dan diburu menjadikan hewan-hewan yang dikenali sebagai hama tersebut meledak tak terkendali. Akibatnya mereka menghabiskan panenan petani dan bahkan merusaknya. Pemerintah perlu melakukan riset, studi dan penelitian serta memberdayakan petani, agar penanganan hama dan penyakit ini bisa berjalan baik.

Permasalahan pokoknya adalah saat ini persoalan cuaca, iklim, air, sungai dan segala hal terkait dengan petani justru dipisahkan dengan persoalan petani. Kebijakan pemerintah memisahkan pengelolaan sumber daya alam termasuk iklim dalam kotak-kotak yang tidak berpihak kepada petani. Kalau dahulu kerajaan memandang penting pengetahuan dan panduan mengenai cuaca dan iklim bagi petani sehingga dibuat kalender musim, pranata mangsa dan lain sebagainya, Saat ini situasinya berbeda. Petani dibiarkan berjuang sendiri terkait cuaca dan iklim. Persoalan dan urusan cuaca dan iklim lebih dipenting kan untuk militer, kelautan, penerbangan dan petani justru terabaikan dari sana. Petani seiring berpindahnya generasi gagap dan terkaget-kaget dalam membaca dan memahami cuaca dan iklim karena patokan mereka hanya siklus setahun, padahal dahulu patokannya paling tidak delapan tahun.

Persoalan lain yang berpengaruh pada petani adalah air. Air menjadi penting karena petani akan kesulitan bertani ketika ketersediaan air terganggu. lagi-lagi petani kemudian terpinggirkan dalam pengelolaan air. Tataguna air lebih berpihak pada peruntukan air minum, industri dan pabrik. Ketiga hal ini mengambil air nyaris tanpa henti, 24 jam dalam sehari, 12 bulan dalam setahun. Sementara petani butuh air ketika mereka menanam dan menyiram tanaman, bukan setiap saat. Walaupun begitu tetap saja petani terkalahkan dalam menggunakan air. Setiap tahun ribuan hektar lahan produktif harus menganggur selama musim kemarah karena tidak ada cukup air untuk bercocok tanam. belum lagi di beberapa tempat air pertanian tercemar limbah pabrik.

Di Salatiga umpannya air pertanian tercemar limbah yang dialirkan dari pabrik tekstil yang beroperasi di sana. aliran limbah seringkali tidak secara tuntas diolah di pengolah limbah. Sehingga limbah tersebut kemudian mengalir ke sungai dan mengairi sawah di bagian bawah. pertanian pun kemudian tercemar./ jb

Ungkapan Cinta Seniman Muda Indonesia

Posted in opini with tags , , , , , , , , , , , , , on Februari 19, 2016 by mujab

Wage Rudolf Supratman bisa jadi salah satu seniman Indonesia yang memiliki ideologi dan rasa cinta tanah air yang luar biasa. Betapa tidak, lagunya menunjukkan bahwa ia memiliki pandangan jauh ke depan dan tekad luar biasa mengenai Indonesia. Dalam lagunya yang dikarang dan kemudian menjadi lagu kebangsaan, Supratman menuangkan pandangan, harapan, doa dan semboyannya tentang Indonesia.

Wage Rudolf Supratman Supratman muda menggubah lagu Indonesia Raya saat usianya masih muda, 21 tahun. Saat dimana seseorang masih kuat idealisme nya, masih kukuh keberaniannya, masih cerdas pemikirannya, dan masih sedikit kepentingan politiknya. Namun jiwa dan pemikiran serta rasa cintanya yang sungguh mendalam mengilhami lahirnya syair-syair bermutu. Ungkapan rasa cintanya yang dalam sulit dicari tandingannya, dan masih relevan untuk memberikan pembelajaran akan rasa cinta tanah air dan bangsa yang mendalam bagi seluruh bangsa ini.

Syairnya sangat inspiratif, lugas, tegas sekaligus indah. Harapannya besar, doanya mulia dan bahasanya sebagai ungkapannya cinta Indonesia sungguh sempurna. Tanah diletakkan sebagai hal penting dan krusial yang menjadi simbol kedaulatan sebuah bangsa. Tanah atau land memang menjadi simbol kedaulatan sebuah bangsa yang memiliki wilayah. Sejarah perjuangan bangsa-bangsa tidak bisa lepas dari yang namanya tanah dalam membangun kedaulatannya. Supratman mengajak dan mengajaran kepada seluruh elemen bangsa ini untuk menjadi bangsa yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur.

Tanah di sini tentu mencakup bumi, air, ruang angkasa, beserta seluruh kekayaan alam yang terkandung didalamnya. Itu semua kemudian dituangkan dalam tiga stanza lagu Indonesia Raya. Ini bisa menjadi inspirasi bagi kaum muda Indonesia yang mengambil bidang seni dan musik sebagai jalan hidup hendaknya tetap memelihara ideologi dan rasa cinta kepada Tanah Air Indonesia. Kedaulatan bangsa, kerelaan membela Indonesia hendaknya juga dilakukan melalui seni dan musik.

Empat tahun setelah lagu itu digubah atau tepatnya ketika tanggal 28 Oktober 1928 Indonesia Raya dikumandangkan untuk pertama kali dalam bentuk instrumentalia. Semboyannya untuk merdeka masih terlalu sensitif untuk situasi politik waktu itu. Sedih sekali jika mengingat bahwa Supratman tidak sempat menghirup udara kemerdekaan sebagaimana dia semboyankan di dalam syairnya tersebut karena meninggal di tahun 1938. Semboyannya untuk merdeka kemudian diwariskan kepada bangsa ini dan mungkin adalah persembahan terbesarnya.

Berikut adalah syair Indonesia Raya.

I
Indonesia tanah airku
Tanah tumpah darahku
Disanalah aku berdiri
Jadi pandu ibuku
Indonesia kebangsaanku
Bangsa dan Tanah Airku
Marilah kita berseru
Indonesia bersatu

Hiduplah tanahku
Hiduplah negriku
Bangsaku Rakyatku semuanya
Bangunlah jiwanya
Bangunlah badannya
Untuk Indonesia Raya

Indonesia Raya
Merdeka Merdeka
Tanahku negriku yang kucinta

reff
Indonesia Raya
Merdeka Merdeka
Hiduplah Indonesia Raya

Indonesia Raya
Merdeka Merdeka
Tanahku negriku yang kucinta 2X

II
Indonesia Tanah yang mulia
Tanah kita yang kaya
Di sanalah aku berada Untuk slama-lamanya
Indonesia Tanah pusaka Pusaka Kita semuanya
Marilah kita mendoa Indonesia bahagia

Suburlah Tanahnya Suburlah jiwanya
Bangsanya Rakyatnya semuanya
Sadarlah hatinya Sadarlah budinya
Untuk Indonesia Raya

kembali ke reff

III
Indonesia Tanah yang suci Tanah kita yang sakti
Disanalah aku berdiri menjaga ibu sejati
Indonesia! Tanah berseri Tanah yang aku sayangi
Marilah kita berjanji Indonesia abadi

Slamatlah Rakyatnya Slamatlah putranya
Pulaunya lautnya semuanya
Majulah Negrinya Majulah Pandunya
Untuk Indonesia Raya

sumber: id.wikipedia.org,

Siklus Kemiskinan Petani dan Kedaulatan Pangan: Menuju Hari Pangan Sedunia 2015

Posted in opini with tags , , , , , , , , , , on Oktober 1, 2015 by mujab

Bertani itu sungguh menguntungkan. Betapa tidak, sebagai contoh menanam sebutir padi, bisa tumbuh tujuh bulir. Setiap Bulir bila ada seratus biji maka akan ada 700 biji. Kalau menanam padi memakai model yang lebih baru, sebutir padi bisa tumbuh 30 bulir, bahkan katanya bisa 40 bulir. setiap bulir seratus biji, berarti keuntungan menanam padi sungguh berlipat-lipat.

Baca lebih lanjut

%d blogger menyukai ini: